Enam; Kenapa STAM Bukan Pilihan Aku

Tuesday, May 19, 2015


husband baru ^

uh, husband separuh masa kot? hahaha Yuki Kaji tetap di hati lalalala :'D gif di atas ndk penting (sbb saja mau show off husband baru wahahahaha) yang penting entry kali ni 1001 (?) sebab musabab kenapa aku ndak pilih STAM sebagai pilihan untuk masa depan (ceh, ayat tak boleh blah) 

To be really, really honest dulu lah time masih zaman SPM aku sebenarnya MAHU ambil STAM and memang rancang mau sambung pun tahun depannya. Bukan main lagi, time org wat lek wat peace menghafal macam biasa time peperiksaan semester, aku. . .jangan cakap la. Macam esoknya STAM pula aku menghafal time tu. hahahaha. entah lah, kawan aku yang cakap begitu tapi aku sendiri pun ndak perasan sebenarnya. Tapi subject SPM tetap aku struggle berabis la. Subject-2 agama ada juga yang aku hafal, ada juga aku ringan-2 jak sebab kadang-2 tu datang malas mau kasi lulus kan hahaha lebih-2 lagi kalau time tu subject Sejarah brlanggar dgn Nahu Sarf la contohnya. Memang Nahu Sarf aku ndak akan fokus hahahaha kejam? bukan, aku cuma malas menghafal. Kawan-2 aku mostly memang mahu ambil STAM, aku pun termasuk lah juga and paling semangat sebenarnya hahaha. Time lepas SPM tu siap tanya lagi "Siapa confirm ambil STAM?" and aku siap bagi jawapan "AKU.CONFIRM!" dengan penuh semangat membara api LOL. Tengok sekarang apa jadi? HAHAHAHAHAHA eh, aku mau cerita sebab kenapa aku ndk ambil STAM ba kan? okay gomenasai, aku lupa :P


Lepas result SPM keluar

one of the main reason. Actually lepas result SPM keluar aku mula terfikir pasal mau masuk university. Result aku bukannya gempak sangat pun kalau mau dibandingkan dengan orang lain tapi aku tetap mau try isi-2 segala borang-2 sudah sedia lepas result keluar. So aku isi la IPG, Darul Quran, KUIS, KUIM, KUIN, KUISAS, IPB, UPU, . . .etc. Bak kata pepatah melayu, di mana ada kemahuan, di situ ada jalan kan? haha so aku isi jak la semua borang-2 kemasukan IPT ni and I'm not really hoping to get into one sebab I thought I will never get a chance. Aku langsung ndak mengharap pun dapat masuk mana-2 sebab aku ndak yakin. Pernah sekali aku dapat Whatsapp dari kawan aku yang sesiapa yang ndak kredit Maths and English tidak akan diterima di mana-2 IPTA. okay okay terus aku punya semangat down yang sangat down sebab Maths aku ndak kredit and aku tahu aku memang langsung teda peluang masuk IPT.

Then, keputusan DQ and IPG keluar; buat dua-2 aku ndak layak :'))) ya lah, Allah Maha Adil, Allah lebih mengetahui apa yang ada di lubuk hati aku. Aku ndak dapat dua-2 tu sebab mungkin aku ndak sedia jadi hafizah Al-Quran or maybe aku memang ndak mampu menghafal selain subject2 agama di sekolah. (tu pun macam separuh nyawa aku menghafal bro) kalau IPG, it's my father who told me to fill the form. Aku ndak minat pun jadi guru and ndak pernah ada cita-2 mau jadi guru but aku isi jak la. Mana la tau kan. Tapi Allah lebih tahu, aku ndak dapat pun. UKCG and temuduga hahahahaha k aku terima seadanya.

Time ni aku masih lagi ada feeling-2 mau ambil STAM disebabkan DQ and IPG aku ndak dapat. Hm, aku masih lagi steady buat hafalan walaupun hati aku ni ada feeling-2 mau berhenti sekolah hahaha. That time, belum awaken lagi perasaan tu weh. 


Hafalan STAM dan kerja kursus

Okay start sini, hati aku start sudah macam berbolak-balik bak dihempas ombak di tepi pantai. Satu hari, Ustaz Nurhassan bagi kami tugas untuk hafal hadis. Aku pun ya ya jak la sebab, macam ndak biasa kan? TAPI KAN, hadis yang ustaz suruh hafal tu bukan calang-2. SEMUANYA 12 HADIS MASHA ALLAH. 12? Nampak sikit tapi banyak. Optical illusion much. Aku pun sabar jak lah then aku hafal jak la 12 hadis tu walaupun dengan hati yang ndak rela huhuhu.

Kau ingat hadis jak mau di hafal? Let me tell you; from Quran, Hadis, Tarikh Adab Nusus, Mustolah, Arudh Qafiyah, Fiqh, Faraidh, Tauhid, Mantiq, Tafsir, Nahu Sarf, Balaghah, semua tu mau dihafal. Start suda ni hati aku rasa mau memberontak; KENAPA BANYAK BETUL HAFALAN. Fikiran aku pun jadi ndak betul suda. Aku ndak fokus dalam kelas, aku banyak mengkhayal. Betul, aku ndak tipu. Tipu la kalau aku cakap aku pernah fokus sepanjang tahun ni. Seriously, aku start hilang fokus sebab hati aku ni memang ndak tahan suda dengan STAM. Rasa mau keluar! keluar! aku ndak mau ambik STAM! balik-2 menghasut.

Tiba pula masa Ustazah Nurhayati bagi kami hafalan Nusus. Lagi banyak dari hadis. Aku ndak ingat berapa tapi memang banyak gila bait yang perlu dihafal. Start situ aku macam AHHHH AKU NDAK MAU STAM!! memang gila boleh tercabut kali rambut aku. But eventually, satu bait Nusus pun aku ndak hafal. Ya, ustazah perasan aku ndak menghafal haha.Belum masuk kerja kursus, masha Allah...okay aku ndak boleh teruskan. 

Pernah sekali ustaz yang ajar Quran tanya aku," Fahtin ambil STAM ka ni? " aku diam. Aku geleng. Aku tunduk. Ustaz tu pun diam, then dia sambung, " Kalau ya pun ndak sambung STAM, sekurang-2nya menghafal la. " okay sana aku sentap. hm. aku memang betul-2 ndak larat suda mau menghafal sebenarnya, cukup la time SMU.


Sebenarnya banyak lagi sebab-2 kenapa aku ndak mau ambil STAM tapi ndak kn aku mau kasi cerita semua di sini kan? Biarlah ia menjadi rahsia fufufufu. Aku sebenarnya bukan mahu memburukkan STAM, bukan juga mahu bagi jatuh semangat orang yang mahu ambil STAM. Tiada niat pun. Tiada niat langsung mau kasi jatuh martabat STAM ni. Actually, sesiapa yang ada sijil STAM senang dapat kerja. Sebab kau ada kelulusan agama orang akan tarik jak kau. Berbanding masuk ke university, STAM la paling susah mau kena terima. Sebab? Sebab course yang ada di university untuk pelajar lepasan STAM sangat, sangat la sikit. Paling-2 pun yang ada cuma Psikologi. Kalau university Islam macam UIA and USIM was an exception la. Tapi paling besar la peluang dia pergi Timur Tengah macam UAE, Mesir, Yaman, Madinah etc. Aku? Aku time Form 1 jak bercita-2 mau pergi Mesir tapi lepas yang bergolak apa semua tu and aku memang ndak 100% pandai Arab err no thanks. Tapi buat sesiapa yang mahu IPTA tempatan jak then dapatkanlah sekurang-2nya pangkat JAYYID. Mana-2 university pun memang pangkat tu juga drg mahu. Maqbul? Bukan ndak kena pandang pangkat Maqbul ni, tapi susah lah sikit sebab ndak menepati syarat. Tapi semua tu, yang penting kita belajar ikut niat. Bukan sebab mau pangkat Mumtaz or apa-2 la. yang penting, LILLAHITAALA.

Sekarang ni, memandangkan aku sudah dapat UPU and university pilihan aku bersamaan bidang pilihan aku juga, finally I can rest in ease. Alhamdulillah. Despite I knew university life is more mencabar then high school. Huhu. Belum cuba belum tahu kan? Sampai bila kita mahu takut? Well, aku takut sebenarnya haha. Aku akan cuba usahakan untuk adapt dengan persekitaran baru and cara hidup baru. Aku rindu sekolah sebenarnya, and ndak sangka yang aku sudah pegang sijil berhenti sekolah hahahahaha. Aku rasa macam baru semalam aku masuk Tingkatan 1, macam baru beberapa hari aku ambil SPM, tup tap tup tap, lagi beberapa minggu aku masuk university. Ya Allah cepatnya masa berlalu.

Benarlah, perancangan Allah itu adalah lebih teratur berbanding perancangan manusia itu sendiri. Ya, Allah tahu apa yang aku mahu, apa yang ibu bapa aku mahu, apa yang ada dalam hati aku. Indah, sangat indah perancangan-Nya. Kita hanya merancang, Allah yang menentukan segalanya. Allah sentiasa ada untuk membantu hambanya. Ya, QOWIY!

You Might Also Like

0 Comment(s)

ありがとございました!